• Breaking News

    Saturday, January 12, 2013

    Banalitas: Perang (Pemilik) Media di Indonesia Menjelang Pemilu 2014

    Di Bawah ini ada beberapa twit penting mengenai media saat ini:

    1) Media bikin orang berfikir dangkal & instan. Sebaliknya, media besarkan masalah yg kecil ato rumitkan masalah yg simpel#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 05:09:17 PM PDT

    2) Apa itu #banalitasmedia, saya akan ulas dengan contoh2 simpel di sekitar kita. Simak terus kulwit saya dlm tag #banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 05:11:15 PM PDT

    3) Dahulu tato adalah pelaku kriminal sebagai identitas sosial, sekarang tato adalah karya seni tubuh, ini karena media...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 05:11:53 PM PDT

    4) Hampir seluruh tubuh Torasudiro penuh tato, awalnya tayangan Extravaganza sembunyikan dalam pakaian ketat...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 05:15:37 PM PDT

    5) Sedikit demi sedikit tato dibuka seiring penerimaan masyarakat, hingga tidak perlu lagi menutupi tato. #banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 05:17:29 PM PDT

    6) Itu salah satu contoh banalitas media, mereduksi makna sosial yang sebelumnya kokoh dalam masyarakat...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 05:20:57 PM PDT

    7) Banalitas seperti usaha pendangkalan makna melalui naturalisasi nilai baru yang disusupkan secara halus dan perlahan...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 05:24:20 PM PDT

    8) Tayangan kekerasan, pornografi dan mistik tiga sektor isi siaran yang paling sering alami banalitas...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 05:52:38 PM PDT

    9) Mistik misalnya, aslinya adalah jalan suci para sufi tuk dekat dg ilahi. Lewat TV, mistik jd dangkal acara buru hantu.. #banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 05:56:49 PM PDT

    10) Banalitas jg dpt brupa pembenaran suatu yg salah atau penyalahan suatu yg benar. Media jd barometer salah atau benar...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 05:58:40 PM PDT

    11) Anas blm dpt dikatakan salah sblm ada ketetapan hukum, tp media sdh memberi defenisi salah. Salah merupakan konstruksi. #banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 06:02:41 PM PDT

    12) Sebaliknya, HT diperiksa KPK dikonstruksi media sbg warga taat hukum. Banalitas media smkn dangkal krn intervensi modal#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 06:05:22 PM PDT

    13) Banalitas juga dpt diartikan sbg kepura2an, menyelesaikan masalah untuk kepuasan bukan resolusi atau substansi...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 06:09:48 PM PDT

    14) Agar terlihat media tdk profit oriented & perduli kepentingan publik, dibuatlah program CSR, dll. Ini tipuan media saja.#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 06:13:44 PM PDT

    15) Pada pokoknya banalitas media adalah pendangkalan nilai dan moral yang tumbuh dan berkembang dlm masyarakat. Ini bahaya!#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 06:15:03 PM PDT

    16) Banalitas media dimulai dari banalitas profesi jurnalis. Di Indonesia profesi paling gampang ya menjadi jurnalis..#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 09:42:53 PM PDT

    17) Beberapa media mainstream tdk beri syarat yg ketat & pelatihan yg memadai untuk jadi jurnalis. Inilah pangkal banalitas.#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 09:45:12 PM PDT

    18) Bahkan ada media pekerjakan tamatan SMU untuk jadi jurnalis, cukup dilatih 2, 3 kali langsung praktek reportase..#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 09:46:49 PM PDT

    19) Sejumlaj media terapkan modus asal mau kerja keras dan siap disuruh liputan apa saja langsung diterima jadi jurnalis...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 09:49:07 PM PDT

    20) Modusnya, calon jurnalis dikontrak dulu, dipekerjakan lewat on going proccess, yg kuat diangkat yg lemah dipecat.#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 09:51:14 PM PDT

    21) Dengan modus ini, perusahaan media tdk rugi, tdk penting kualitas jurnalis sbb kebijakan tetap pd elite pemilik media..#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 09:52:53 PM PDT

    22) Tuk media penyiaran, sbg presenter ato anchor ditambah syarat cameragenic. Maaf, saudara kt dr Papua jgn harap diterima#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 09:54:48 PM PDT

    23) Profesi jurnalis yg sangat mulia dan terhormat dirusak oleh sistem yg dibangun oleh industri media itu sendiri..#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 09:56:11 PM PDT

    24) Akibatnya banyak yg tdk betah jd jurnalis dan memilih resign dini tdk kuat dg tekanan kerja, rata-rata 3-5 tahun kerja..#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 09:57:29 PM PDT

    25) Jika ada jurnalis di Ind kerja lbh dr 7 tahun, kemungkinannnya ada 3 : a) Terpaksa, tidak ada pilihan lain...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 09:58:49 PM PDT
    Content from Twitter

    26) b) mnikmati & memanfaatkan status jurnalis to kpentingan pribadi c) jurnalis sbg panggilan jiwa. Yg plg bnyk poin a & b #banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 10:01:06 PM PDT

    27) Rusaknya sektor hulu media+masuknya kepentingan pemilik, semakin menyempurnakan buruknya industri media, terutama TV #banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 10:04:17 PM PDT

    28) Banalitas media ini merusak dunia akademik karena dunia banal media juga akan melahirkan intelektual banal...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 10:05:55 PM PDT

    29) Intelektual yg tmpil di TV sy sbut sbg intelektual pamer (intellectual of the spectacle). Dg instan mreka dsebut 'pakar'#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 10:09:57 PM PDT

    30) Mereka disebut pakar bkn krn penelitian yg berbobot tp karena pamer informasi lewat olah oral/omongan rutin di TV..#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 10:14:54 PM PDT

    31) Inilah yg disebut DeBord (1995) sbg kualitas hidup yg dimiskinkan & sikap kritis hy jd pameran, hiburan & perlombaan..#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 10:17:06 PM PDT

    32) Banalitas media terjadi karena terbenamnya keberadaan (being) ke dalam kepemilikan (having)....#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 10:18:39 PM PDT

    33) Selama kepemilikan media dikuasai pemodal dan politisi dgn libido tinggi, jangan harap kerja jurnalistik mulia...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 10:19:46 PM PDT

    34) Celakanya, akademisi dan jurnalis sering berkonspirasi untuk unjuk diri bahkan berkehendak narsistik di TV..#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 10:21:42 PM PDT

    35) Mereka mabuk puja-puji dan lupa diri kalau media TV memang doyan mengeksploitasi apa saja, termasuk akademisi..#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 10:23:42 PM PDT

    36) Kalau ada Prof. komunikasi suka cuap2 di televisi, percayalah dia bagian nyata dari narsisme dan spectacular society...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 10:25:22 PM PDT

    37) Maka, lahirlah intelektual (pengamat) instan produk dunia ci luk ba (Peek a Boo World) produk TV (baca Postman, 1986)..#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 10:30:44 PM PDT

    38) Seorang Prof. Sosiolog dr UGM memilih menolak/mundur dari undangan talkshow TV karena tdk siap dg efek ci luk ba tsb...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 10:32:09 PM PDT

    39) Televisi membentuk kebenaran palsu yg disebut fenomena klobotisme, tampak berisi stlh diremas cuma bersuara kemresek.#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 10:36:14 PM PDT

    40) Intelektual itu tiba2 muncul & ramaikan cuap-cuap politik di TV. Tanpa konsep &landasan yg muncul cm gosip bkn diskursus#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 10:39:07 PM PDT

    41) Intelektual hanya memberi 'TALK' dan televisi cuma memberi 'SHOW'. Pulang, tanda tangan honor, selesai.#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 10:40:38 PM PDT

    42) Apa yg bisa diharap dari pamer oral di televisi tersebut? Tidak ada, kecuali merasa tau politik padahal tak tau apapun.#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 10:42:30 PM PDT

    43) Intelektual seperti mati di lumbung teori karena gagal memberi abstraksi karena sibuk dan berebut masuk televisi..#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 10:45:12 PM PDT

    44) Ini sebenarnya dunia ironis bagi jurnalis idealis yg gagasannya dirampas para industrialis...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 10:46:48 PM PDT

    45) Lihat, seorang terperiksa KPK pemilik media malah diantar oleh para jurnalis tempat dia bekerja. Tontonan apa ini?..#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 10:48:39 PM PDT

    46) Ini kelugasan tanda menyerahnya profesi jurnalis pada pemilik media, ini lebih bahaya dr jurnalis yg dipentung PP..#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 10:50:46 PM PDT

    47) Anehnya, tdk ada jurnalis yg kritis thdp fenomena tsb. Jurnalis bisa kritis pd pemerintah tapi jinak pd pemilik media..#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 10:52:56 PM PDT

    48) Itulah sebabnya media Indonesia tak mampu memiliki kekuatan emansipatoris sebab proses banalitas yg massif...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 10:56:19 PM PDT

    49) Banyak jurnalis tidak sadar sudah mengalami banalisasi dini, sejak mereka pertama kali masuk kerja...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 10:59:49 PM PDT

    Dewan Pers juga tidak bisa diharap banyak sebab bbrp anggota DP bagian dr sistem kepemilikan media itu sendiri..#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 11:00:34 PM PDT

    51) Banyak yg resah dg situasi ini tapi tak bisa berbuat banyak karena tak punya akses ke media..#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 11:02:38 PM PDT

    52) Untuk mencuri perhatian media, publik buat adegan tidak lumrah spt anarkisme...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 11:04:18 PM PDT

    53) Bahkan ada media yg minta mahasiswa bakar2an dulu saat demonstrasi biar bisa diliput. Apa2an ini?#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 11:06:02 PM PDT

    54) Nilai berita tidak lagi lahir dr fakta peristiwa tapi rekayas peristiwa, transaksi kekerasan ini terjadi di lapangan...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 11:07:44 PM PDT

    55) Jurnalis yg idealis menolak transaksi banalitas di lapangan tersebut, tapi berita mereka ditolak untuk muat... #banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 11:12:02 PM PDT

    56) Media yg kurang sejahtera bahkan ada yg cuma beri jurnalis ID Card wartawan sbg modal kerja. Ini sektor lain yg lahirkan #banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 11:14:40 PM PDT

    57) Setahu saya, hy 4 profesi di Ind yg diatur UU : Dokter, Pengacara, Dosen/Guru dan Jurnalis. Tp jurnalis plg menderita..#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 11:17:34 PM PDT

    58) Seorang jurnalis mengeluh tugas malam smp pagi tanpa asuransi, isteri melahirkan tanpa bantuan biaya..#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 11:20:02 PM PDT

    59) Ini pintu masuk jurnalis main mata dg narasumber, mulai dr recehan sampai ratusan juta, mulai amplopan smp transferan..#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 11:21:45 PM PDT

    60) Banalitas media jadi sejalan dg banalitas jurnalis, intelektual bahkan budayawan, kita menuju bangsa banal...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 11:23:04 PM PDT

    61) Banalitas media lewat hulu banalitas jurnalis tsb bergerak secara involutif...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 11:26:36 PM PDT

    62) Kerja jurnalistik mulai dr mencari, menghimpun, menyusun smp menyajikan informasi spt pasar tradisional dr jauh ramai...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 11:29:45 PM PDT

    63) Setelah didekati tdk tau apa yg dibicarakan. Sebab media tdk pnya desaign mau diapakn informasi yg diperolehnya...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 11:30:40 PM PDT

    64) Belum lagi campur tangan iklan yg jadi nabi media, semakin banal media semakin binal iklannya...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 11:34:52 PM PDT

    65) Banal dan binal menjadi sangat tipis dalam tubuh media. Keduanya seperti anak kembar media... #banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 11:36:54 PM PDT

    66) Rapuhnya kontrol internal media karena campur tangan pemilik & pengiklan menjadikan kita spt hidup didunia palsu...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 11:39:28 PM PDT

    67) Banalitas media mmp bikin hidup (seolah2) lebih hidup. Lihatlah komentator atau talkshow itu, seakan mereka tau semuanya#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 11:42:25 PM PDT

    68) Untuk pembanding, bolehlah sedikit lihat prilaku media asing CNN, BBC atau ABC...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 11:48:25 PM PDT

    69)Kemarin di Australia demo Papua di dpn KBRI, tp media Australia milih angle sopir diBali yg aniaya anak Austrila usia 9th#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 11:52:20 PM PDT

    70) Di Indonesia, berita Papua dibesar2kan media, tapi sedikit orang Papua yg dipekerjakan media...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 11:53:37 PM PDT

    71) TV merah, paling nafsu kritik pemerintah tp lemah syahwat beritakan nasib warga korban Lapindo...#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 11:55:33 PM PDT

    71) TV biru (semua yg dominan biru) paling gairah evaluasi kinerja pemerintah tapi absen liput keterlibatan Bhakti Investama#banalitasmedia
    Iswandisyah 15/Jun/2012 11:58:27 PM PDT

    73) Jadi, sudahlah.. Jangan harap ada kebenaran dr media (TV) yg banal. Cari informasi lewat socialmedia jauh lebih akurat..#banalitasmedia
    Iswandisyah 16/Jun/2012 12:00:15 AM PDT

    74) Saya tidak anti media tapi saya tidak suka dengan banalitas dan binalitas media...#banalitasmedia
    Reply RT Favorite Iswandisyah 16/Jun/2012 12:00:35 AM PDT




    1) Hari ini saya akan ulas '7 Dosa Media' yang paling mematikan janin demokrasi di Indonesia dengan tag #dosamedia. Silahkan disimak...:)
    Iswandisyah 29/May/2012 04:41:20 PM PDT

    2) Tidak ada yang membantah dan memang salah satu indikator capaian demokrasi adalah kebebasan pers/media... #dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 04:45:28 PM PDT

    3) Tp potret buram kebebasan pers/media di Indonesia saat ini yg nyaris tnp kontrol, meragukan terciptanya demokrasi yg sehat. #dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 04:50:38 PM PDT

    4) Hal itu terjadi karena kebebasan pers/media dipahami oleh pelaku pers/media dengan 'FREEDOM FROM', bukan 'FREEDOM FOR'...#dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 04:53:18 PM PDT

    5) FREEDOM FROM merupakan euforia kebebasan pers dr masa sebelumnya yg penuh tekanan, intimidasi dan sensor yg ketat dr negara #dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 05:02:12 PM PDT

    6) Kontrol yg ketat thdp kehidupan pers/media pd masa Orde Baru, diakhiri oleh reformasi & dirayakan secara sporadis oleh media. #dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 05:06:38 PM PDT

    7) Perayaan itu belum berakhir sampai skg & media sprti keracunan kebebasan. Keracunan ini justru menuju liang lahat demokrasi. #dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 05:09:50 PM PDT

    8) Euforia kebebasan pers/media silahkan, tp sebaiknya kembali pd misi suci demokrasi, kebebasan media untuk kepentingan publik #dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 05:15:25 PM PDT

    9) Kebebasan pers/media untuk kebaikan dan kepentingan publik inilah yang disebut 'FREEDOM FOR'...#dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 05:17:08 PM PDT

    10) FREEDOM FOR mengandaikan pers/media sbg jelmaan publik, pers/media sbg sarana penyaluran hasrat publik...#dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 05:19:19 PM PDT

    11) Karena itu, demokratisasi media ditandai dengan terselenggaranya DIVERSITY OF CONTENT dan DIVERSITY OF OWNERSHIP oleh media..#dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 05:22:14 PM PDT

    12) DIVERSITY OF CONTENT, isi media harus beragam sesuai dg keragaman budaya & pandangan publik domestik terhadap masalah publik#dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 05:25:39 PM PDT

    13) Faktanya, isi media/TV sama. TV burung buat sinetron, TV bulan demikian. TV bulan buat musik, TV burung juga demikian... #dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 05:31:30 PM PDT

    14) TV biru buat talk show topik A, TV merah buat talk show topik serupa, bahkan dengan narasumber yang sama...#dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 05:33:45 PM PDT

    15) DIVERSITY OF OWNERSHIP, keragaman kpemilikan media trutama TV/Radio krn sifatnya gunakan spektrum frekuensi sbg SDA trbatas #dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 05:36:29 PM PDT

    16) Faktanya, kepemilikan media TV/Radio terpolarisasi hanya dalam 5 Group besar. Alasannya, ini bisnis padat modal...#dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 05:38:28 PM PDT

    17) Euforia kebebasan pers/media yg tak kunjung berujung + absennya 2 indikator demokratisasi media tersebut berdampak pada..... #dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 05:42:42 PM PDT

    18) Jatuhnya demokrasi pada pemahaman sempit yang dibentuk oleh segelintir pemilik media yg kebetulan partisan politik...#dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 05:45:38 PM PDT

    19) Kondisi2 tersebut justru membuka jalan pers/media melakukan dosa yang paling mematikan demokrasi itu sendiri... #dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 05:47:40 PM PDT

    20) Tujuh dosa mematikan pers/media yg dikemukakan Paul Johnson (1997:103) relevan memotret realitas pers/media Indonesia...#dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 06:56:02 PM PDT

    21) Dosa media 1. Distorsi Informasi melalui cara menambah atau mengurangi informasi...#dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 07:00:23 PM PDT

    22) Contohnya, Puluhan anggota PPI Jerman menolak kunjungan anggota DPR, disebut ratusan. Dampak sosiologisnya beda...#dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 07:01:13 PM PDT

    23) Dosa media 2. Dramatisasi fakta palsu, dilakukan dg ilustrasi secara verbal atau visual...#dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 07:06:27 PM PDT

    24) Contohnya, ilustrasi visual campuran antara fakta dan animasi musibah Sukhoi oleh sebuah stasiun TV. Lebayyyy sangat... #dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 07:07:41 PM PDT

    25) Dosa media 3. Mengganggu privacy, dilakukan dengan cara liputan melanggr hal pribadi narasumber....#dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 07:14:32 PM PDT
    Content from Twitter

    26) Contohnya, walau sdh jadi TSK, Anggie tetap punya privasi yg harus dihormati media, terutama hub pribadinya dg pacar & anak #dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 07:16:35 PM PDT

    27) Dosa media 4. Pembunuhan karakter, terus menerus menonjolkan sisi buruk individu/kelompok untuk memberikan citra negatif...#dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 07:18:21 PM PDT

    28) Contohnya, Anas bisa jadi salah atau tidak, tapi pemberitaan soal Anas bertendensi membubuh karaktetnya sebagai warga negara #dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 07:20:24 PM PDT

    29) Dosa media 5. Eksploitasi seks, media menampilkan seks sebagai komoditas mengabaikan norma kepatutan...#dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 07:21:52 PM PDT

    30) Contohnya, penayangan goyang erotis Triomacan, secara norma tidak patut apalagi lewat televisi...#dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 07:23:10 PM PDT

    31) Dosa media 6. Meracuni fikiran anak2, eksploitasi kesadaran berfikir anak secara tidak normal pd hal tidak mendidik...#dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 07:24:37 PM PDT

    32) Contohnya, mengajarkan anak berprilaku konsumtif sejak dini melalui tayangan hedonis atau iklan...#dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 07:25:44 PM PDT

    33) Dosa media 7. Penyalahgunaan kekuasaan, media menyalahgunakan kekuatannya untuk menggiring opini publik lewat mass deception.#dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 07:27:47 PM PDT

    34) Contohnya, pemberitaan kematian Noordin M Top tanpa ralat saat penggerebekan di Temanggung, padahal NMT tdk di TKP...#dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 07:30:22 PM PDT

    34) Makin kuat media semakin lemah kontrol publik, pihak yg dirugikan tdk berani nuntut media. Inilah paradok demokratisasi media#dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 07:31:41 PM PDT

    35) Ini artinya, publik tdk mendapat apa-apa dr demokratisasi media kecuali sedikit informasi, selebihnya sampah2 demokrasi...#dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 07:33:55 PM PDT

    36) Kolaborasi pemilik media dengan partisan politik menjadi kebut tebal suramnya masa depan demokrasi Indonesia...#dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 07:36:29 PM PDT

    37) Demokrasi dibajak dan ditunggangi oleh kepentingan pragmatis para industrialis. Inilah akhir masa depan demokratisasi media..#dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 07:38:46 PM PDT

    38) Pada Orde Baru, publik dikuasai oleh dominasi regim STATE yang tiran...#dosamedia
    Iswandisyah 29/May/2012 07:42:26 PM PDT

    39) Pada Orde Reformasi, publik dikuasai oleh hegemoni regim MARKET melalui kuasa media...#dosamedia
    Reply RT Favorite Iswandisyah 29/May/2012 07:44:47 PM PDT

    40) Publik tidak bisa menunggu takdir, kembalikan otoritas pada publik sebab ini negara RE-PUBLIK... #dosamedia




    1) Dalam demokrasi, media sangat berperan besar dalam pemilihan umum...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 05:30:46 PM PDT

    2) Sejujurnya, sukses tidaknya pemilu sangat tergantung pada media. Sebab, tolok ukur sukses pemilu adl partisipasi politik #pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 05:37:21 PM PDT

    3) Hantu yg paling menakutkan pemilu adalah rendahnya partisipasi publik atau 'golput'...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 05:38:24 PM PDT

    4) Jika jumlah golput lebih besar dari pemilih atau pemenang pemilu, walau sah tapi tidak legitimate secara sosial...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 05:39:49 PM PDT

    5) Disini pemerintah atau KPU sering abaikan stakeholders media dan penyiaran seperti KPI dan Dewan Pers..#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 05:41:24 PM PDT

    6) Mungkin karena merasa sbg regulator utama pemilu, KPU merasa stakeholders lain di bawah subordinasinya. Ini keliru...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 05:42:39 PM PDT

    7) KPU lupa, media memiliki kekuatan sebarluaskan informasi dgn seketika, kekuatan yg tdk dimiliki siapapun di dunia ini..#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 05:44:25 PM PDT

    8) Bisa jadi KPU juga tidak paham anatomi kepemilikan ekonomi-politik media (penyiaran) di Indonesia...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 05:47:00 PM PDT

    9) Atau KPU sangat paham sehingga sangat hati-hati. Inilah salah satu faktor maraknya tayangan yg tampilkan pemilik TV...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 05:50:13 PM PDT

    10) Jelang pemilu 2014, pria brewok, bermata sipit atau berdagu panjang menjadi sering masuk TV, karena tau kekuatan media.#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 05:54:30 PM PDT

    11) Padahal 3 pria tsb partisan politik yg punya kepentingan pd pemilu, harusnya dibatasi atau diatur secara ketat...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 05:57:00 PM PDT

    12) Banyak pertanyaan ditujukan pd KPI soal kehadiran 3 pria ini atau incumbent di media terutama TV...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 05:58:31 PM PDT

    13) Secara normatif, hal tsb dilarang karena gunakan frekuensi milik publik untuk kepentingan partai...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:00:24 PM PDT

    14) Tapi secara hukum, sulit menemukan bukti atas pelanggaran tsb. Ini ruang kosong yg harus diisi KPU atau pihakyg kompeten#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:02:08 PM PDT

    15) Kalau memang kehadiran 3 pria tsb di TV sbg iklan, harus jelas pembayaran dan pajaknya buat negara...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:03:29 PM PDT

    16) Di Indonesia, peran media dalam pemilu diatur oleh pengusaha-politisi. Ini varian baru yg spesifik harus dicermati...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:05:25 PM PDT

    17) Sebelumnya politik pemilu adalah politik negara/pemerintah. Di negara lain, politik pemilu adalah politik partai..#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:07:35 PM PDT

    18) Di sini, politik pemilu adalah politik ekonomi para kapital karena kawin silang pengusaha & politisi. Negara jadi gaib#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:10:07 PM PDT

    19) Pengusaha media yg berpolitik tsb tdk dpt dihentikan, krn kebenaran politik ada pada produksi & distribusi opini mereka#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:12:27 PM PDT

    20) Tak perlu pengamat, sangat bisa dipastikan, dalam pemilu media yg dimiliki pemain politik pasti tidak objektif...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:13:46 PM PDT

    21) Harusnya para pengamat politik yg suka ngecap di TV itu paham hal ini, jangan mau dibentuk oleh kepentingan media..#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:16:01 PM PDT

    22) Apakah akademisi, pengamat politik yg sepertinya idealis itu mau menolak tampil di TV yg dimiliki pemain politik?#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:17:22 PM PDT

    23) Harusnya publik memberi pelajaran bersama pd televisi yg dimanfaatkan untuk kepentingan partai dg menolak tampil...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:18:46 PM PDT

    24) Jawabannya pasti tidak, sebab para pengamat muda tsb sudah kena sihir dan jampi-jampi media televisi...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:20:06 PM PDT

    25) Dalam pemilu, media yg dimiliki politisi parpol menjadi tidak objektif dan independen...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:21:13 PM PDT
    Content from Twitter

    26) Untuk menjadi media yg objektif perlu (A) INTEGRITAS AWAK MEDIA : Apakah wartawan baca UU atau aturan pemilu?
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:23:49 PM PDT

    27) Hampir bisa dipastikan, banyak wartawan tdk paham aturan pemilu. Sebab sedikit dr wartawan dpt pelatihan liputan pemilu#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:25:44 PM PDT

    28) a) Apakah wartawan terlibat Timses? b) Apakah wartawan pengurus Partai? c) Atau Simpatisan parpol?..#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:27:38 PM PDT

    29) a) Dalam pemilu, secara gelap banyak wartawan terlibat dalam timses parpol, faktor ekonomi salah satu sebabnya... #pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:29:10 PM PDT

    30) b) Ada beberapa wartawan yg secara struktural terlibat parpol, bahkan terkadang sengaja ditanam Pemred untuk buka akses.#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:31:36 PM PDT

    31) B) AGENDA LIPUTAN, media yg secara modal dikuasai politisi/parpol sulit bisa objektif...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:34:19 PM PDT

    32) Padahal dlm pemilu, media harus beri ruang bagi publik lain seperti kelompok buta pemilu, kelompok marginal, dll #pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:35:26 PM PDT

    33) Secara struktural, pemilu Indonesia luar biasa lengkapnya. Selain KPU ada Bawaslu, tidak cukup ada juga DKPP...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:40:10 PM PDT

    34) Badan tsb bergerak di jalan berbeda tapi menuju titik yg sama, pemilu yg jujur, adil dan partisipatif...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:41:37 PM PDT

    35) Tapi siapa yg mengawasi penggunaan media televisi yg dimiliki oleh parpol? Disinilah perlu sinergi KPI, KPU dan Bawaslu.#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:43:42 PM PDT

    36) Negara ini banyak aturan banyak yang mengatur tapi sulit diatur, termasuk media massa...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:47:20 PM PDT

    37) Ada 2 akibat jika media yg dikuasi parpol tsb tidak bisa diatur, 1) partisipasi politik palsu karena sedotan opini media#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:50:21 PM PDT

    38) Akibat 2) meningkatnya golput sebab media sudah tidak lagi dipercaya sbg sumber informasi pemilu...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:52:16 PM PDT

    39) Dalam pemilu media yg dibutuhkan cuma OBJEKTIF dan INDEPENDEN. Ukuran/indikator minimalnya sederhana :...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:55:23 PM PDT

    40) Jika ada tayangan 'X' hanya muncul disatu stasiun TV tapi tidak ada di stasiun TV lain, jelas itu TIDAK OBJEKTIF...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 06:58:40 PM PDT

    41) Jika pemilik TV muncul pd stasiun TV miliknya, jelas stasiun TV itu TIDAK INDEPENDEN... Hal2 seperti belum diatur...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 07:00:47 PM PDT

    42) Sementara secara kultural sebenarnya publik belum siap dengan pemilu demokratis a la Indonesia..#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 07:53:17 PM PDT

    43) Tingginya partisipasi politik dlm pemilu jangan dibaca lurus dengan berhasilnya pendidikan politik publik..#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 07:55:47 PM PDT

    44) Sebaliknya, tingginya partisipasi golput jangan dibaca gagalnya pendidikan politik publik...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 07:56:35 PM PDT

    45) Media menjadi titik temu berhasil/gagalnya pendidikan politik publik yg masif...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 08:04:55 PM PDT

    46) Parpol tidak dapat diharap mendorong pendidikan politik publik sebab parpol punya kepentingan pragmatis..#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 08:06:17 PM PDT

    47) Di Indonesia, masa depan pendidikan politik publik sedikit terancam karena media sendiri dikuasai parpol...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 08:07:28 PM PDT

    48) Media menjadi seperti panggung hiburan dan transaksi politik. Para pengamat lebih tepat tampil sebagai penghibur...#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 08:10:33 PM PDT

    49) Pengamat juga menjadi sangat resisten dg kepentingan politik. Ada pengamat yg hanya mau tampil di TV siaran nasional..#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 08:12:18 PM PDT

    50) Setelah mencapai popularitasnya menaik, pengamat mengambil tunai keuntungan dg masuk parpol..#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 08:13:42 PM PDT

    51) Kalau sudah behgini jadi tidak ada bedanya antara pelawak, pengamat atau politisi..#pemiludanmedia
    Iswandisyah 14/Jun/2012 08:28:37 PM PDT

    52) Di media televisi, semua menghibur diri sampai mati...#pemiludanmedia
    Reply RT Favorite Iswandisyah 14/Jun/2012 08:54:09 PM PDT

    No comments:

    Post a Comment

    loading...


    Tentang Kami

    Www.TobaPos.Com berusaha menyajikan informasi yang akurat dan cepat.

    Pembaca dapat mengirim rilis dan informasi ke redaksi.dekho@gmail.com

    Indeks Berita

    Follow by Email