• Breaking News

    Wednesday, February 5, 2014

    Joop Ave Meninggal Dunia

    Tobapos -- Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Mari Elka Pangestu menyatakan meninggalnya tokoh pariwisata Joop Ave adalah kehilangan besar bangsa Indonesia.

    "Ini adalah suatu kehilangan besar untuk bangsa kita," kata Menparekraf Mari Elka Pangestu kepada Antara di Jakarta, Rabu.

    Mantan Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Republik Indonesia di era pemerintahan Presiden Soeharto Joop Ave dikonfirmasikan telah meninggal di Rumah Sakit Mount Elisabeth Singapura pada Rabu (5/2) karena sakit komplikasi yang dideritanya sejak beberapa waktu terakhir.

    Bagi Mari Elka Pangestu, sosok Joop Ave adalah seorang tokoh luar biasa yang membuka jalan bagi perkembangan pariwisata Indonesia.

    "Beliau memang sangat layak untuk dikatakan sebagai Bapak Pariwisata Indonesia," katanya.

    Menurut Mari, Joop-lah yang sudah membawa citra pariwisata Indonesia yang baik di mata dunia internasional.

    Bagi kementeriannya sendiri, Joop dianggap sangat berjasa karena telah mampu menciptakan banyak hal termasuk standar hospitality misalnya dalam hal penyambutan tamu.

    "Berkas-berkas beliau di kantor menjadi bukti keluarbiasaan itu. Latar belakang sebagai protokoler istana membuat beliau begitu detail dalam menyiapkan sesuatu. Misalnya saja dalam setiap ada kunjungan kenegaraan diterbitkan prangko," katanya.

    Joop juga dinilainya sangat berjasa dalam hal meletakkan pendidikan kepariwisataan di lingkungan sumber daya manusia (SDM) kementerian yang pernah dipimpinnya.

    "Beliau mendidik anak buahnya dengan 'perfect' agar misalnya bisa melaksanakan tugas dalam menjaga standar yang telah disusun," katanya.

    Di mata Mari, sosok Joop telah mampu mempertahankan kelestarian budaya bangsa.

    "Banyak buku yang sudah beliau susun dan ada buku program mengenai segala aspek kebudayaan yang kini menjadi panduan bagi mereka yang ingin mendalami soal budaya bangsa kita," katanya.

    Joop Ave yang lahir di Yogyakarta pada 5 Desember 1934 itu pernah menjadi Menteri Pariwisata, Pos dan Telekomunikasi (Menparpostel) pada masa Kabinet Pembangunan VI.

    Joop juga tercatat aktif selama 20 tahun di bidang keprotokolan dan merupakan mantan Direktur Jenderal Pariwisata (1982) yang menguasai tiga bahasa asing yaitu bahasa Inggris, Prancis, dan Jerman.

    Joop Ave pernah menjabat Kepala Rumah Tangga Istana Kepresidenan periode (1972-1978).

    Sebelum diangkat menjadi Dirjen Pariwisata (1982), ia telah menjabat Dirjen Protokol dan Konsuler Departemen Luar Negeri periode (1978-1982).

    Selain menjabat dalam birokrasi, ia juga pernah menjabat Ketua ASEAN Sub Committee on Tourism (1983-1986) dan Dewan Direktur PATA (1984-1986). (ant/adm)

    No comments:

    Post a Comment

    loading...


    Tentang Kami

    Www.TobaPos.Com berusaha menyajikan informasi yang akurat dan cepat.

    Pembaca dapat mengirim rilis dan informasi ke redaksi.dekho@gmail.com

    Indeks Berita

    Follow by Email