• Breaking News

    Tuesday, May 10, 2016

    Renungan Siang dari Inspirator Lili Yanti: Alumni Pesantren Al Kautsar Al Akbar, Medan

    Tobapos --  Seorang inspirator alumni salah satu sekolah terbaik di Medan, Pesantren Al Kautsar Al Akbar, Lili Yanti memberikan renungan di siang hari yang cukup inspiratif.

    Melalui akun Facebooknya, alumni ketiga ini memberikan penjelasan mengenai 'amilatun nashibah'. Berikut statusnya yang dikutip oleh www.tobapos.com.

    "Amilatun nashibah" artinya amal-amal yang hanya melelahkan.

    Ayat ke-3 surah Al Ghosyiyah, rangkaian ayat di awal surah ini bercerita tentang neraka dan para penghuninya.

    Ternyata salah satu penyebab orang dimasukan ke neraka adalah sebab amalan yang banyak dan beragam tapi penuh cacat; baik motif dan niatnya, maupun kaifiyat yang tidak sesuai dengan sunnah Rasululloh.

    AstaghfiruLlahal'adzhim…

    Alkisah juga, suatu hari Atha As-Salami, seorang Tabi`in bermaksud menjual kain yang telah ditenunnya kepada penjual kain di pasar. Setelah diamati dan diteliti secara seksama oleh sang penjual kain, sang penjual kain mengatakan, "Ya, Atha sesungguhnya kain yang kau tenun ini cukup bagus, tetapi sayang ada cacatnya sehingga saya tidak dapat membelinya."

    Begitu mendengar bahwa kain yang telah ditenunnya ada cacat, Atha termenung lalu menangis.

    Melihat Atha menangis, sang penjual kain berkata, "Atha sahabatku, aku mengatakan dengan sebenarnya bahwa memang kainmu ada cacatnya sehingga aku tidak dapat membelinya, kalaulah karena sebab itu engkau menangis, maka biarkanlah aku tetap membeli kainmu dan membayarnya dengan harga yang pas."

    Tawaran itu dijawabnya, "Wahai sahabatku, engkau menyangka aku menangis disebabkan karena kainku ada cacatnya? ketahuilah sesungguhnya yang menyebabkan aku menangis bukan karena kain itu. Aku menangis disebabkan karena aku menyangka bahwa kain yang telah kubuat selama berbulan-bulan ini tidak ada cacatnya, tetapi di mata engkau sebagai ahlinya ternyata ada cacatnya.

    Begitulah aku menangis kepada Alloh dikarenakan aku menyangka bahwa ibadah yang telah aku lakukan selama bertahun- tahun ini tidak ada cacatnya, tetapi mungkin di mata Alloh sebagai ahli-Nya ada cacatnya, itulah yang menyebabkan aku menangis."

    Semoga kita menyadari sedini mungkin tentang amal yang kita lakukan apakah sudah sesuai ataukah tidak.

    Hanya dengan ilmulah kita akan mengetahui dimana letak kekurangan amal kita.

    Maka bukan hanya dengan beramal sebanyak-banyaknya tapi juga beramal dengan sebenar-benarnya. Allahu a'alam Bishowab.

    Robbana Taqobbal Minna.
    Ya Alloh terimalah dari kami (amalan kami), aamiin.

    Semoga Bermanfaat.


    Lihat info selanjutnya di www.tobapos.com (adm)

    No comments:

    Post a Comment

    loading...


    Blog Tobasiana

    Tentang Kami

    Www.TobaPos.Com berusaha menyajikan informasi yang akurat dan cepat.

    Pembaca dapat mengirim rilis dan informasi ke redaksi.dekho@gmail.com

    Indeks Berita

    Follow by Email