• Breaking News

    Wednesday, September 28, 2016

    Menaker Minta Peluang Kerja TKI Formal di Korsel Diperbanyak

    Tobapos -- Menteri Ketenagakerjaan Hanif Dhakiri mengharapkan agar skilled workers atau TKI formal mendapatkan peluang kerja lebih besar di Korea Selatan.

    Agar hal tersebut segera terealisasi,  kerjasama kedua negara di bidang ketenagakerjaan harus  diupayakan lebih intens dan produktif dengan melibatkan stake holder terkait dari masing-masing pemerintah.

    “Saya ingin kinerja kita lebih baik di masa mendatang agar kerjasama yang telah terbangun  antara Kemenaker -Korsel dapat lebih harmonis lagi.  Kami juga harap kuota TKI skilled workers dapat terus ditingkatkan dan perlindungan serta kesejahteraan TKI di Korsel dapat terus membaik," ujarnya.

    Menaker mengungkapkan pihaknya memperoleh laporan kuota TKI yang diberikan pemerintah Korea tahun 2016 kuota adalah sejumlah 4.400 orang. Sedangkan pencari kerja dalam daftar lamaran (roster) ditetapkan sejumlah 6.800 orang. Rinciannya yaitu terdiri dari sektor manufaktur 5.900 orang dan perikanan 900 orang.

    Untuk menindaklanjuti hal tersebut,  Menaker telah mengintruksikan kepada BNP2TKI agar berupaya untuk mengatasi masalah over supply tersebut dengan membuka kembali sektor perikanan yang sejak setahun lalu ditutup/moratorium. Pihak Korea Selatan juga menyatakan TKI untuk sektor perikanan masih diperlukan.

    Ia melanjutkan, kementerian Ketenagakerjaan terus mengupayakan peningkatan perlindungan dan kesejahteraan Tenaga Kerja Indonesia yang berada di Korea Selatan. Upaya yang dilakukan salah satunya adalah dengan membangun komunikasi yang intensif antar pemerintah.

    “Pemerintah Indonesia terus melakukan komunikasi intensif terkait seluruh isu ketenagakerjaan dengan pemerintah Korea Selatan terutama di hal peningkatan perlindungan dan kesejahteraan TKI di Korsel agar terus meningkat.”ujar Menteri Ketenagakerjaan Hanif Dhakiri saat menerima Duta Besar Korea Selatan untuk Indonesia, Taeyoung Cho di kantor Kemnaker pada Rabu, 28 September 2016.

    Menaker mengapresiasi kerjasama yang selama ini telah dibangun antar kedua negara terkait ketenagakerjaan. Ia mengharapkan ke depannya hubungan dapat lebih harmonis.

    Masih terkait soal perlindungan terhadap TKI di Korsel sebelumnya usulan Joint Working Group (JWG) dari pemerintah RI telah diaktifkan oleh pemerintah Korea Selatan.

    Diharapkan JWG akan menjadi media komunikasi untuk mengevaluasi kerjasama Indonesia dengan Korsel di bidang penempatan Tenaga Kerja Indonesia melalui skema Employment Permit System (EPS).

    Melalui skema sistem ijin kerja EPS ini, TKI yang bekerja di Korea Selatan memperoleh perlakuan dan hak yang sama sebagaimana tenaga kerja Korea sesuai dengan Undang-Undang (UU) Ketenagakerjaan Korea Selatan.   (adm)

    No comments:

    Post a Comment

    loading...


    Tentang Kami

    Www.TobaPos.Com berusaha menyajikan informasi yang akurat dan cepat.

    Pembaca dapat mengirim rilis dan informasi ke redaksi.dekho@gmail.com

    Indeks Berita

    Follow by Email