• Breaking News

    Thursday, September 1, 2016

    OMG: Langgar UU, Presiden Brasil Dimakzulkan

    Tobapos -- Senat Brasil pada Rabu melengserkan Presiden Dilma Rousseff dari posisinya karena dinilai melanggar undang-undang anggaran negara.

    Keputusan itu mengakhiri proses pemakzulan yang telah membelah Brasil selama sembilan bulan di tengah berbagai skandal korupsi besar.

    Keputusan pemakzulan itu didapatkan dalam voting anggota Senat yang berakhir dengan 61 - 20. Rousseff dinilai telah secara ilegal menggunakan uang dari sejumlah bank negara untuk memperbesar belanja publik.

    Dengan demikian, berakhir sudah kekuasaan partai bergaris kiri, Partai Buruh, yang selama 13 tahun terakhir berhasil menempatkan kadernya di posisi tertinggi di negara dengan perekonomian terbesar kawasan Amerika Latin tersebut.

    Tokoh kubu konservatif, Michel Tener, mantan wakil presiden yang untuk sementara menggantikan peran Rousseff sejak Mei lalu, akan diambil sumpahnya pada Rabu untuk meneruskan periode kepresidenan sampai 2018 mendatang.

    Selain itu, Senat juga masih akan menggelar voting untuk memutuskan apakah Rousseff akan dilarang menduduki jabatan publik selama delapan tahun.

    Presiden perempuan pertama Brasil itu membantah telah melakukan kesalahan dan menyatakan bahwa proses pemakzulan itu sebenarnya ditujukan untuk melindungi kepentingan elit ekonomi di Brasil.

    Mereka yang menginginkan dirinya lengser adalah sekelompok orang yang ingin menghapus program sosial yang berhasil mengangkat jutaan warga Brasil dari kemiskinan selama satu dekade terakhir, kata Rousseff.

    Di sisi lain, musuh politik Rousseff berargumen bahwa pemakzulan terhadap presiden merupakan kesempatan bagi Brasil untuk memulai babak baru usai terjadinya krisis politik, resesi ekonomi terburuk dalam satu generasi, dan skandal korupsi yang melibatkan perusahaan minyak negara Petrobas.

    Sementara itu di ibu kota Brasil, para pengendara sepeda motor berpawai untuk merayakan turunnya presiden yang popularitasnya turun sampai level di bawah 10 persen sejak memenangi pemilu 2014 lalu.

    Di kota terbesar Brasil, Sao Paulo, sejumlah warga menyalakan petasan untuk merayakan keputusan Senat.

    Pengganti Rousseff, Temer, berjanji akan memulihkan perekonomian yang terus menurun selama enam kuartal terakhir. Dia juga akan menerapkan kebijakan pengetatan ikat pinggang demi menyeimbangkan anggaran negara yang saat ini mengalami defisit.

    Meski demikian, Temer akan menghadapi perlawanan sengit dari Partai Buruh yang berjanji akan menggelar demonstrasi di jalanan, demikian Reuters melaporkan.  (ant/adm)

    No comments:

    Post a Comment

    loading...


    Blog Tobasiana

    Tentang Kami

    Www.TobaPos.Com berusaha menyajikan informasi yang akurat dan cepat.

    Pembaca dapat mengirim rilis dan informasi ke redaksi.dekho@gmail.com

    Indeks Berita

    Follow by Email