• Breaking News

    Monday, October 17, 2016

    Menaker: Pemerintah Konsisten Perbaiki Kualitas Tenaga kerja, Kemnaker akan Kelola BLK Batam

    Tobapos -- Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) M Hanif Dhakiri dan Menteri Pendayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Asman Abnur mengunjungi Balai Latihan Kerja Batam dalam rangka pengembalian Unit Pelaksana Teknis Balai Latihan Kerja (UPT-BLK) Kota Batam kepada Kementerian Ketenagakerjaan.

    Pemerintah pusat sangat memperhatikan pengembangan Sumber Daya Manusia, terutama di perbatasan karena berhadapan langsung dengan negara tetangga Singapura dan Malaysia.

    "Demi kepentingan masyarakat umum dan angkatan kerja Batam yang membutuhkan peningkatan kompetensi kerja, Kementerian Ketenagakerjaan bersinergi dengan Kementerian Pendayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi akan meningkatkan kualitas BLK Batam ," ujar Menaker Hanif seusai meninjau BLK Batam, Batam , Kepulauan Riau (14/10).

    Turut hadir pula Walikota Batam Muhammad Rudi, Direktur Jenderal (Dirjen) Pembinaan Pelatihan dan Produktivitas (Binalattas) Kemnaker Khairul Anwar serta Dirjen Pembinaan Penempatan Tenaga Kerja dan Peluasan Kesempatan Kerja (Binapentasker) Heri Sudarmanto

    “Batam butuh BLK Berkualitas agar tenaga kerja Batam mampu bersaing di dunia kerja internasional. Sampai 2030 kita diprediksi menjadi negara ke-7 dengan ekonomi terbesar, tapi syaratnya kita harus punya 113 juta pekerja berkeahlian. kita membutuhkan percepatan peningkatan kompetensi tenaga  baik melalui pendidikan vokasi maupun melalui pelatihan kerja,” ungkap Menaker Hanif.

    BLK Batam dibangun tahun 1999 dengan menggunakan Dana Iuran Wajib Pendidikan Latihan (IWPL). Dana IWPL ini diperoleh dari tenaga kerja asing yang bekerja di Batam dimana dana tersebut 50% untuk Pusat dan 50% untuk Badan Otorita Batam.

    Pada tahun 2001 Pengelolaan BLK Batam dikelola oleh Yayasan Karya Bangsa bentukan Pemko Batam dan Badan Otoritas Batam.

    “BLK ini sudah lama nganggur, Batam ini kan berbatasan langsung dengan Singapura, jadi Batam merupakan  etalase Indonesia. Oleh karena itu  saya berharap  BLK  menjadi tempat memproduksi Tenaga Kerja Handal. Saya usulkan juga kepada Menaker agar Batam memiliki pusat tenaga kerja terpadu, diharapkan kita bisa mengirim tenaga kerja berkualitas ke singapura dan Malaysia, ” ujar Menpanrb Asman Abnur.

    Bangunan BLK dibangun di lahan milik Badan Otoritas Batam seluas +2 Ha. BLK Batam sudah lama terbengkalai karena tumpang tindih otoritas pengelolaan. Pengelolaan Yayasan tidak dapat berjalan seperti yang diharapkan karena pengelolaanya belum jelas, apakah dikelola Badan Otoritas Batam atau Pemda. Tahun 2008 secara otomotis pengelolaan oleh Yayasan Karya Bangsa bubar karena adanya Undang-Undang tentang Yayasan.

    Menaker Beri Kuliah Umum

    Selain BLK, pemerintah juga  mengoptimalkan pendidikan dan pelatihan di perbatasan, mulai dari TK hingga SMA/ SMK, politeknik dan universitas. Seusai meninjau BLK Batam, Menaker Hanif berikan kuliah umum dengan tema “ Peningkatan SDM Indonesia Guna Mampu Bersaing dengan  SDM Negara lain” di Batam Tourism Polytechnic, Batam (14/10).

    Pada kuliah umum tersebut Menaker menekankan pentingnya peningkatan kompetensi tenaga kerja terutama melalui pendidikan vokasional. Kompetensi menjadi syarat mutlak untuk dapat bersaing di semua level tingkatan, baik nasional maupun internasional. (adm)

      Adv: Yuk, Belanja Online di POP Shop

    No comments:

    Post a Comment

    loading...


    Tentang Kami

    Www.TobaPos.Com berusaha menyajikan informasi yang akurat dan cepat.

    Pembaca dapat mengirim rilis dan informasi ke redaksi.dekho@gmail.com

    Indeks Berita

    Follow by Email