• Breaking News

    Friday, December 9, 2016

    Asia-Pasifik dan Arab Sepakat Hapus Kesenjangan Sosial Melalui Deklarasi Bali


    Tobapos -- Negara-negara anggota International Labour Organization (ILO) yang berada di kawasan Asia-Pasifik dan kawasan Arab telah menyepakati Deklarasi Bali sebagai hasil dari pertemuan The 16th Asia and the Pacific Regional Meeting (APRM) yang diselenggarakan di Bali Nusa Dua Convetion Centre, Nusa Dua sejak tanggal 6 sampai dengan 9 Desember 2016.

    Sebelum disepakati, draft atau rancangan Deklarasi Bali dibahas bersama oleh peserta APRM Ke-16 melalui sebuah sidang yang dipimpin Menteri Ketenagakerjaan RI (Menaker) M. Hanif Dhakiri selaku Chairperson pertemuan tersebut. Pada sidang tersebut, kedepan Deklarasi Bali bisa dilakukan oleh negara-negara anggota serta bisa menjadi catatan berharga bagi ILO.

    "Kesimpulan atau deklarasi bali ini akan disirkulasikan ke negara-negara anggota ILO untuk mewujudkan kerja layak dalam upaya menciptakan pembangunan inklusif dan sustainable," imbau Menteri Hanif kepada seluruh peserta sidang.

    Ia juga menambahkan, draft tersebut akan dipublikasikan pada laman resmi ILO, www.ilo.org.

    Selanjutnya, negara-negara anggota dapat menilai dan menanggapai hasil tersebut 1 minggu setelah Deklarasi di bacakan, dan postingan tersebut akan ditutup 2 minggu setelah diedarkan di laman website ILO.

    "Laman websitenya akan mencantumkan semua intruksi-instruksi untuk dilaknakan oleh negara-negara anggota," papar Menaker.

    Deklarasi bali terdiri dari 23 paragraf dan dua sub bagian. Sub bagian pertama tentang prioritas bagi kebijakan dan aksi nasional yang terdiri 13 paragraf. Sub bagian kedua berisi aksi-aksi yang harus dilakukan oleh ILO untuk mewujudkan pembangunan inklusif dan kerja layak yang terdiri dari 10 paragraf sisanya.

    Adapun, selama periode menjelang APRM ke-17 empat tahun mendatang, prioritas kebijakan untuk negara anggota di kawasan dan akan dilaksanakan dalam konsultasi dengan mitra sosial yang meliputi:

    1. Mewujudkan prinsip-prinsip dan hak-hak di tempat kerja dan meningkatkan tingkat ratifikasi serta penerapan standar ketenagakerjaan fundamental, khususnya Kebebasan Berserikat dan Perlindungan Hak Berorganisasi, 1948 (No. 87) dan Hak Berorganisasi dan Perundingan kolektif, 1949 (No. 98). Termasuk dalam hal ini lingkungan kebijakan yang memungkinkan realisasi hak-hak ini;
    2. Mengembangkan kebijakan untuk pekerjaan yang lebih layak melalui:
    a) kerangka kebijakan makro-ekonomi untuk pertumbuhan inklusif;
    b) lingkungan yang memungkinkan bagi perusahaan yang saling berkesinambungan dan menggairahkan wirausaha;
    c) lembaga pengembangan keterampilan, sertifikasi dan penilaian yang responsif terhadap pengusaha dan pekerja melalui dialog sosial;
    d) ditargetkan upaya mempromosikan pekerjaan yang layak bagi kategori tradisional yang kurang beruntung untuk memperoleh pekerjaan pekerja. Seperti kaum muda, orang-orang cacat, pekerja migran, minoritas nasional dan masyarakat adat, dan orang-orang yang hidup dengan HIV dan AIDS;
    e) penghapusan bentuk-bentuk non-standar kerja yang tidak menghormati prinsip-prinsip dan hak-hak mendasar di tempat kerja yang tidak sesuai dengan unsur-unsur dari agenda pekerjaan yang layak; dan
    f) langkah-langkah memfasilitasi transisi pekerja dari informal ke ekonomi formal, khususnya perluasan lembaga pasar tenaga kerja untuk daerah pedesaan;
    3. Menanggapi dampak inovasi teknologi pada pengusaha dan pekerja;
    4. Mempercepat tindakan untuk menghapuskan pekerja anak dan kerja paksa;
    5. Mengurangi pelebaran ketidaksetaraan dan kejadian upah rendah bekerja dengan:
    a) investasi dalam perundingan bersama sebagai mekanisme penetapan upah;
    b) membangun di lantai upah minimum melalui dialog sosial; dan
    c) berbagi peningkatan produktivitas;
    6. Membangun ketahanan dalam situasi krisis yang timbul dari konflik dan bencana, melalui promosi langkah-langkah pemulihan dan stabilisasi kerja-intensif didasarkan pada penghormatan terhadap prinsip-prinsip pekerjaan yang layak;
    7. kesenjangan Penutupan gender dalam kesempatan dan perlakuan di tempat kerja melalui:
    a) langkah-langkah untuk memecah hambatan untuk partisipasi angkatan kerja perempuan dan kemajuan;
    b) promosi upah yang sama untuk pekerjaan yang sama nilainya;
    c) diperpanjang tindakan perlindungan kehamilan;
    d) mengukur memungkinkan perempuan dan laki-laki untuk menyeimbangkan pekerjaan dan perawatan tanggung jawab;
    8. Meningkatkan kebijakan migrasi tenaga kerja berdasarkan standar ketenagakerjaan internasional yang relevan bahwa:
    a) mengenali kebutuhan pasar tenaga kerja dari semua;
    b) berdasarkan prinsip-prinsip umum dan pedoman operasional pada perekrutan adil (2016), termasuk tidak ada pengenaan biaya perekrutan atau biaya terkait dengan pekerja; dan hak pekerja untuk tetap dokumen perjalanan dan identitas mereka miliki;
    c) memberikan perlindungan yang memadai untuk semua pekerja migran, termasuk melalui portabilitas yang lebih baik dari keterampilan dan manfaat jaminan sosial;
    d) memperhitungkan Kerangka Kerja Multilateral ILO tentang Migrasi Tenaga Kerja (2005 );
    e) hubungan ganti rugi majikan-pekerja yang menghambat kebebasan bergerak para buruh, hak mereka untuk memutuskan hubungan kerja atau berganti majikan, memperhitungkan kewajiban kontraktual yang mungkin berlaku, dan hak mereka untuk kembali bebas ke negara asal mereka;
    9. Menyadari potensi Chains Global Supply (GSC) dan mengatasi defisit pekerjaan yang layak sesuai dengan kesimpulan dari 2016 ILC diskusi tentang pekerjaan yang layak di GSCs;
    10. Memaksimalkan peluang untuk pekerjaan yang layak yang timbul dari investasi, perdagangan dan operasi perusahaan multinasional, melalui promosi dan penerapan Deklarasi Tripartit ILO tentang Prinsip-prinsip mengenai Perusahaan Multinasional dan Kebijakan Sosial (2006);
    11. Memperluas perlindungan sosial, termasuk dengan membentuk sistem jaminan sosial yang berkelanjutan dan dengan mendirikan, mempertahankan dan meningkatkan lantai perlindungan sosial yang terdiri dari jaminan keamanan sosial dasar berdasarkan Perlindungan Sosial lantai Rekomendasi 2012 (No. 202);
    12. Memperkuat dialog sosial dan tripartisme berdasarkan pada penghormatan penuh untuk kebebasan berserikat dan berunding bersama, dan otonomi dan independensi pekerja dan organisasi pengusaha;
    13. Penguatan institusi pasar kerja, termasuk tenaga kerja inspection.In pelaksanaan prioritas kebijakan ini semua standar perburuhan internasional yang relevan.
    Sedangkan bagian dari aksi yang harus dilakukan ILO adalah:
    14. pengembangan rencana implementasi untuk mendukung konstituen untuk memberikan efek Deklarasi Bali, ditinjau dua tahun sekali dan akan diserahkan kepada konstituen dan governing body;
    15. Pekerjaan yang Layak Negara Program, dirancang dan dilaksanakan melalui konsultasi dengan mitra sosial. program negara harus ditindak dan secara teratur diperbarui sejalan dengan Deklarasi Bali, kebutuhan konstituen dan kemajuan menuju 2030 Berkelanjutan Agenda Pembangunan; 16. Sebuah kampanye untuk mempromosikan ratifikasi dan implementasi standar perburuhan yang mendasar;
    17. Membangun kapasitas konstituen untuk secara efektif berkontribusi untuk pekerjaan yang layak bagi pembangunan berkelanjutan dan inklusif melalui dialog sosial ditingkatkan dan perundingan bersama;
    18. Data-driven dan penelitian berbasis bukti untuk menginformasikan peningkatan pembangunan ketenagakerjaan kebijakan, termasuk isu-isu yang berkaitan dengan masa depan kerja;
    19. pengumpulan baik data dan pelaporan tentang status dunia kerja, dengan penekanan khusus pada hubungan kerja dan pengusaha dan organisasi pekerja;
    20. saran teknis untuk memperkuat institusi pasar kerja, dalam konsultasi dengan negara anggota dan mitra sosial;
    21. Bantuan program untuk mempromosikan lingkungan yang memungkinkan untuk pengembangan dan penciptaan perusahaan yang berkesinambungan;
    22. Penguatan program peningkatan kapasitas bagi pengusaha dan organisasi pekerja;
    23. Promosi koherensi kebijakan secara keseluruhan ekonomi dan sosial dan kolaborasi ditingkatkan dalam sistem PBB dan dengan organisasi regional dan permintaan institutions  (adm)


    Adv: Yuk, Belanja Online di POP Shop

    No comments:

    Post a Comment

    loading...


    Blog Tobasiana

    Tentang Kami

    Www.TobaPos.Com berusaha menyajikan informasi yang akurat dan cepat.

    Pembaca dapat mengirim rilis dan informasi ke redaksi.dekho@gmail.com

    Indeks Berita

    Follow by Email