• Breaking News

    Friday, September 29, 2017

    Ketika Korut Ingin Menyamai Kekuatan Teknologi AS

    Tobapos -- Korea Utara pada Sabtu mengatakan sedang berupaya untuk menyamai kekuatan militer Amerika Serikat, setelah sebelumnya mengisyaratkan kesabarannya untuk diplomasi sanksi ringan menyusul peluncuran rudalnya ke arah Jepang untuk kedua kalinya.

    "Tujuan akhir kami adalah untuk membangun keseimbangan kekuatan riil dengan AS dan membuat penguasa AS tidak berani membicarakan opsi militer," pemimpin Korea Utara Kim Jong Un seperti dikutip oleh kantor berita negara, KCNA.

    Kim diperlihatkan tampak berseri-seri saat menyaksikan rudal terbang dari peluncur yang bergerak dalam foto yang dikeluarkan oleh kantor berita itu, dikelilingi oleh beberapa pejabat.

    "Efisiensi dan keandalan tempur Hwasong-12 benar-benar diverifikasi," kata Kim seperti dikutip KCNA. Kim menambahkan bahwa tujuan Korea Utara untuk menyelesaikan kekuatan nuklirnya telah "hampir mencapai terminal".

    Korea Utara telah meluncurkan puluhan rudal di bawah kepemimpinan Kim karena mempercepat program senjata yang dirancang untuk memberikannya kemampuan untuk menargetkan Amerika Serikat dengan rudal bertenaga nuklir yang kuat.

    Setelah peluncuran rudal terbaru pada hari Jumat, Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih H.R. McMaster mengatakan bahwa Amerika Serikat cepat kehabisan kesabaran dengan program rudal dan nuklir Korea Utara.

    "Kami telah menendang kaleng itu di jalan, dan kami keluar jalur,” kata McMaster kepada wartawan, mengacu pada uji coba rudal Pyongyang yang terus-menerus yang bertentangan dengan tekanan internasional.

    "Bagi mereka ... yang telah mengomentari kurangnya opsi militer, ada opsi militer," katanya, menambahkan bahwa ini bukan pilihan yang disukai oleh Trump.

    Juga pada hari Jumat, Dewan Keamanan PBB mengutuk peluncuran rudal "sangat provokatif" oleh Korea Utara.

    Ini telah meningkatkan sanksi terhadap Korea Utara dalam menanggapi sebuah uji coba bom nuklir pada 3 September, yang memberlakukan larangan ekspor tekstil Korea Utara dan membatasi impor minyak mentahnya.

    Duta Besar AS untuk PBB Nikki Haley menggemakan retorika McMaster yang kuat, bahkan saat dia mengatakan resolusi yang dipilih Washington untuk krisis tersebut adalah melalui diplomasi dan sanksi.

    ”Apa yang kita lihat adalah, mereka terus menjadi provokatif, mereka terus menjadi ceroboh dan pada saat itu tidak ada semua Dewan Keamanan yang akan bisa melakukannya dari sini, ketika Anda telah memotong 90 persen dari perdagangan dan 30 persen minyak," kata Haley.

    Rudal uji coba Korea Utara terakhir meluncur di Hokkaido di utara Jepang pada hari Jumat dan mendarat di Pasifik sekitar 2.000 km (1.240 mil) ke timur, kata pemerintah Jepang.

    Ini menempuh jarak sekitar 3.700 km (2.300 mil), menurut militer Korea Selatan, cukup jauh untuk mencapai wilayah Guam A.S. di Guam, yang telah diancam Utara, demikian Reuters melaporkan.  (sumber/adm)


    Adv: Yuk, Belanja Online di POP Shop

    No comments:

    Post a Comment

    loading...


    Blog Tobasiana

    Tentang Kami

    Www.TobaPos.Com berusaha menyajikan informasi yang akurat dan cepat.

    Pembaca dapat mengirim rilis dan informasi ke redaksi.dekho@gmail.com

    Indeks Berita

    Follow by Email