• Breaking News

    Monday, February 3, 2020

    Begini Risiko Penyelamatan Jiwasraya oleh Holding BUMN Asuransi

    ilustrasi


    Tobaposcom -- Skema penyelamatan PT Asuransi Jiwasraya bukan tanpa risiko. Salah satu dampak yang bisa timbul adalah komitmen perseroan anggota holding menjadi tidak maksimal.

    Anggota Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI Achsanul Qosasi menyampaikan prediksi tersebut, menyusul rencana pemerintah yang segera membentuk holding BUMN asuransi.

    "Risiko terbesarnya adalah komitmen yang tidak maksimal, 4 perusahaan yang terlibat di holding itu saat ini fokus dengan rencana bisnis masing-masing, dan memiliki kualitas masalah berbeda-beda," ujarnya kepada Bisnis, Minggu (2/2/2020).

    Achsanul merincikan PT Jamkrindo (Persero) dan PT Askrindo (Persero) adalah perusahaan yang bergerak di bidang asuransi penjaminan. Sedangkan PT Jasindo (Persero) dan PT Jasa Raharja (Persero) adalah perusahaan yang ada di bidang asuransi kerugian.

    Dengan kondisi tersebut, dia menilai bagaimana pemerintah dapat menyatukan keempat perusahaan BUMN itu, ditambah lagi bidang usahanya juga berbeda.

    Meski berisiko seperti masalah itu, dia tetap meyakini holding BUMN asuransi bisa menyelamatkan masalah keuangan yang dialami PT Asuransi Jiwasraya (Persero), salah satunya dengan membeli sub debt perusahaan asuransi pelat merah tersebut.

    "Tapi pola penyelamatan Jiwasraya masuk akan jika melalui holding ini. Dimana nanti [holding BUMN asuransi] akan membeli sub debt Jiwasraya, yang berasal dari dividen holding," ujarnya.  (more/adm)


    Adv: Yuk, Belanja Online di POP Shop

    No comments:

    Post a Comment

    loading...


    Tentang Kami

    Www.TobaPos.Com berusaha menyajikan informasi yang akurat dan cepat.

    Pembaca dapat mengirim rilis dan informasi ke redaksi.dekho@gmail.com

    Indeks Berita

    Follow by Email